Daihatsu Gran Max Penarikan Kembali Ke Jepang Gegara Potensi Aki Copot


Daihatsu Kendaraan Bermotor Roda Dua Mengeluarkan penarikan kembali alias Penarikan Kembali Pada model Kendaraan Pribadi niaga Gran Max Ke Jepang Yang Berhubungan Bersama masalah aki Berpeluang copot Bersama tempatnya. Jumlah unit yang terlibat Di Promosi Politik ini sebanyak 559 unit.

Penarikan Kembali dilakukan lantaran ditemukan potensi masalah Ke baterai (aki) yang bisa lepas ketika pikap kecil ini ditabrak Bersama Dibelakang. Pengikat aki dijelaskan bisa longgar Supaya aki dapat copot Bersama tempatnya.

Perusahaan Akansegera mengganti alat pengikat aki dan membuat perbaikan serta menambahkan battery stoppers.

“Kami Bersama tulus meminta maaf atas ketidaknyamanan yang ditimbulkan kepada pelanggan kami,” kata perusahaan dikutip Bersama situs resmi.

Gran Max yang Penarikan Kembali Daihatsu Jepang diproduksi Dari September 2020 hingga Desember 2023. Berikut daftarnya:

– Gran Max 5BF-S403P (322 unit)

Nomor sasis S403P-0000101 – S403P-0000434, produksi 11 September 2020 – 19 Desember 2023.

– Gran Max 5BF-S413P (237 unit)

Nomor sasis S413P-0000101 – S413P-0000342, produksi 21 September 21 2020 – 19 December 2023.

“Kami Akansegera memperbaiki komponen tersebut sesegera Bisa Jadi, Akan Tetapi memerlukan waktu Sebagai Merencanakan perbaikannya. Terima kasih atas pengertian dan kerja sama Anda,” tutup perusahaan.

Produsen Daihatsu Ke Indonesia, Astra Daihatsu Kendaraan Bermotor Roda Dua (ADM), merupakan pengekspor Gran Max Ke Jepang. Hingga Di Ini pihak ADM belum merespons pertanyaan Yang Berhubungan Bersama Penarikan Kembali Gran Max Ke Indonesia Sebab masalah ini.




Artikel ini disadur –> Cnnindonesia News: Daihatsu Gran Max Penarikan Kembali Ke Jepang Gegara Potensi Aki Copot